Please wait...
00/00/0000 00:00:00 WIB

Pengendali Hati

Oleh Novia Anggraini


Pengendali Hati


Saat jatuh cinta, orang yang pendiam akan tiba-tiba bicara panjang lebar, bercerita.
 
Sementara, orang yang cerewet akan tiba-tiba diam bergeming, mematung.
 
Fitrah, jika setiap perempuan mampu menaklukkan laki-laki. Hanya saja pembedanya,  perempuan pengendali hati tahu betul bahwa menjaga iman saudaranya lebih utama. Mereka menahan diri, menyembunyikan pesona. Menyimpannya untuk satu orang saja, yaitu seseorang istimewa yang akan berdiri satu shaf di depannya.
 
Begitu pun dengan setiap lelaki. Laki-laki pengendali hati tahu benar bahwa menjaga iman saudarinya lebih utama. Mereka pun menyimpan pesona spesialnya hanya untuk seseorang yang kelak kakinya akan menjadi surga bagi anak-anaknya.
 
Sebagai kapten hati sendiri, soal ini bukan lagi bicara tentang kesempatan menghargai perasaan. Justru dengan membatasi dan mengendalikan, perasaan itu semakin termuliakan.
 
Jangan jatuh cinta selain kepada dia yang namanya memang tertulis untukmu. Dia yang memang disiapkan untukmu. Dia yang memang akan menemukanmu, dan akan kau temukan  di satu waktu. Maka selama menunggu, sibuklah memperbaiki diri. Goreskan sebanyak-banyaknya prestasi. Puaskan setiap hobi. Nikmati masa sendiri. Selesaikan urusan pribadi. Jika saatnya memang sudah tiba, kau akan bertemu seseorang yang tepat. Seseorang yang terdeteksi kuat dalam radarmu. Naluri belulang yang mengenali sang rusuk, pun sebaliknya.
 
Bersiaplah dan bersikap! Karena kau bukan mencari  seorang pembersih rumah maupun koki handal. Juga bukan membutuhkan seorang pembenar atap bocor maupun jasa antar ke mana saja. 
 
Saat kau siap mengucap perjanjian yang menggetarkan arasy dan didengar segenap penduduk langit, kau telah memilih perempuan yang akan kau tanggung dosanya selama sisa usia yang ada. Adapun sebaliknya, saat kau siap menerima, itu artinya kau telah memilih lelaki yang akan kau taati sepanjang usianya.
 
Setelah itu, bukan naskah kisah Cinderella atau putri dongeng manapun yang akan dijalani. Bukan kemegahan kastil istana dan suguhan ratusan piring pudding pesta beserta pelayan yang menanti. Sejatinya, kau akan hidup bersama manusia yang sewaktu-waktu akan membuatmu marah, kesal, dan jengkel. Manusia yang akan menguji semua pertahananmu, mengguncang titik terlemahmu.
 
Lantas untuk peristiwa peradaban itu, sudah berapa banyak buku yang kau pelajari? Sudah berapa banyak hafalan Alqur'an yang telah dipersiapkan untuk berlayar mengarungi samudera? Sudah seberapa yakin bisa memberi makan dan diberi makan orang lain? Dan Sudah berapa matang persiapan menghadapi makhluk planet asing yang akan menyabotase termometer ego?
 
Jangan sampai lupa memperbaiki diri, karena terlalu sibuk mengotori hati dengan cinta yang belum pasti.

 
___
Allah Subhanahu Wa Ta'ala berfirman:
"Perempuan-perempuan yang keji untuk laki-laki yang keji, dan laki-laki yang keji untuk perempuan-perempuan yang keji (pula), sedangkan perempuan-perempuan yang baik untuk laki-laki yang baik, dan laki-laki yang baik untuk perempuan-perempuan yang baik (pula). Mereka itu bersih dari apa yang dituduhkan orang. Mereka memperoleh ampunan dan rezeki yang mulia (surga)." 
(QS.An-Nur:26)
 
____
Novia Anggraini EJ
http://noviaanggrainiej.blogspot.com

Bakat Setiaji Ketum 2017-2020